Headlines News :
Home » » Beberapa Desa di Kecamatan Kaliwungu Mulai Kesulitan Air

Beberapa Desa di Kecamatan Kaliwungu Mulai Kesulitan Air

Written By admin kudusku on Minggu, 19 Oktober 2014 | 21:04

KUDUS—Dampak kekeringan di Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, semakin meluas setelah  hanya melanda satu desa, kini bertambah menjadi tiga desa di Kecamatan Kaliwungu kabupaten setempat yang mengalami kesulitan air bersih.
Awalnya warga yang mengeluhkan kesulitan mendapatkan air bersih, menyusul mengeringnya sumur mereka terjadi di Desa Sidorekso, Kecamatan Kaliwungu, Kudus.
Kini warga Desa Banget dan Blimbing Kidul, Kecamatan Kaliwungu, Kudus, juga mengalami hal serupa.

Corporate Affair PT Djarum Foundation Bakti Sosial Hardi Cahyana ditemui di sela-sela melakukan droping air bersih di Desa Banget, Kudus, Rabu, mengungkapkan ada tiga desa yang mengajukan bantuan air bersih, yakni Desa Banget, Blimbing Kidul dan Sidorekso.
Khusus untuk Desa Sidorekso, kata dia, mendapatkan suplai air bersih sejak pertengahan September 2014, sedangkan Desa Banget sejak Senin (6/9/2014).
“Rencananya droping air bersih dilakukan sebanyak tiga kali dalam sepekan,” ujarnya seperti dikutip Antara, Rabu (8/10/2014).
Droping air bersih untuk warga Desa Blimbing Kidul, kata dia, dijadwalkan mulai Sabtu (11/9/2014).

Dengan adanya droping air bersih tersebut, dia berharap, bisa meringankan beban warga yang selama ini kesulitan mendapatkan air bersih.
Jatmiko, salah seorang warga Desa Banget mengakui, sejak dua pekan terakhir sumur miliknya mulai mengering sehingga harus mengambil air bersih dari kantor balai desa setempat yang kebetulan debit air sumurnya masih cukup.
Dalam sehari, kata dia, keluarganya butuh enam jeriken dengan kapasitas 25 liter air.
“Warga memang berharap ada droping air bersih setiap harinya karena kekeringan yang terjadi di desanya semakin parah,” ujarnya.

Kepala Desa Banget Suyadi membenarkan, bahwa dampak kekeringan yang terjadi saat ini merupakan yang paling parah dibanding tahun-tahun sebelumnya.
Warga yang mengalami dampak kekeringan, kata dia, tersebar di dua rukun tetangga (RW), yakni RW 1 dan RW 2 dengan jumlah keluarga mencapai 800-an keluarga dengan jumlah jiwa mencapai 2.600 orang.

*http://semarang.solopos.com

Share this post :

Posting Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. kudusku.com - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger